Jenis – jenis Paku

Diambil dari Wikipedia didefinisikan bahwa Paku adalah logam keras berujung runcing, umumnya terbuat dari baja, yang digunakan untuk melekatkan dua bahan dengan menembus keduanya. Paku umumnya ditembuskan pada bahan dengan menggunakan palu atau nail gun yang digerakkan oleh udara bertekanan atau dorongan ledakan kecil.
Paku sangat banyak dibutuhkan di dunia konstruksi. Dilihat dari ukuran dan bentuknya, paku berukuran kecil berbentuk batang runcing biasa. Walaupun terlihat biasa saja, benda kecil ini memiliki banyak manfaat. Hampir semua jenis konstruksi membutuhkan paku sebagai alat bantu proses konstruksi, pembangunan apapun seperti rumah, hotel, apartemen, gedung pencakar langit, jembatan besi, jembatan kayu, dan bangunan jenis lain semuanya pasti menggunakan paku.
Maka berikut ini adalah beberapa jenis paku yang terdapat di kehidupan sehari-hari :

1. Paku Kayu
Paku kayu ini berfungsi untuk menyambungkan bilah kayu yang biasanya digunakan untuk membuat furniture yang terbuat dari kayu. Jenis paku ini hanya dapat digunakan untuk memaku furniture yang terbuat dari kayu saja. Sementara saat digunakan untuk memaku material lain yang lebih kuat, kekuatan paku kayu tidak akan menembus material tersebut.

2. Paku Beton
Paku beton sendiri terdapat dua jenis yaitu, Paku beton putih dan Paku beton hitam. Paku beton putih dibuat dari besi baja berkekuatan tinggi, dengan tujuan agar paku ini bisa menembus semen atau dinding beton yang keras. Paku beton ini paling banyak digunakan untuk keperluan pemakuan pada dinding beton maupun digunakan pada kebutuhan lain.
Sedangkan untuk Paku beton hitam, memiliki kekuatan yang hampir sama dengan paku beton putih. Perbedaannya adalah dari sisi penggunaannya, untuk paku beton putih umumnya digunakan untuk keperluan membuat gantungan di dinding atau sebagai pengait kawat, sedangkan paku beton hitam umumnya digunakan sebagai paku untuk pengait kabel.

3. Paku Payung / Paku Seng
Sesuai dengan namanya, paku ini berbentuk seperti payung dengan bagian bawah yang runcing dan bagian atas ada payungnya. Paku payung digunakan untuk memaku seng yang konturnya bergelombang, kalau seng atap rumah dipaku dengan menggunakan paku biasa maka resiko bocornya atap rumah akan tinggi, karena lubang yang dihasilkan paku tersebut tidak tertutupi, sehingga beresiko masuknya air. Untuk mengatasi hal tersebut, maka para engineer membuat paku payung seperti sekarang ini. Sehingga rongga yang dihasilkan oleh paku ini dapat terpayungi oleh payung paku, jadi air hujan tidak merembes ke dalam.

Bagikan Bacaan ini :