Pengertian HPL

HPL merupakan singkatan dari High Pressure Laminate adalah lapisan lembaran yang dibuat untuk finishing pada furniture. High pressure laminate atau biasa yang disebut dengan HPL biasanya digunakan untuk melapisi media contoh: Multipleks, Blok board, Harbot ataupun MDF. Sekitar tahun 2000an keatas HPL sangat banyak digunakan karena motif serta harganya yang tidak begitu menguras kantong. Saat ini HPL sangat sering kita lihat mulai dari meja belajar, Tempat tidur, Kichen set, Wardrobe atau Lemari Pakaian dan lain sebagainya. berikut adalah salah satu contoh furniture yang menggunakan HPL :

kichen set minimalis lemari tangga

Secara pengerjaan finishing menggunakan HPL lebih mudah dari pada Kayu solid dan secara waktu pengerjaan juga relatif lebih cepat dari pada waktu yang dibutuhkan untuk mengerjakan kayu solid. berikut adalah beberapa kelebihan dan kekurangan dari finishing HPL:

Kelebihan Finishing HPL

  1. Mudah dikerjakan
  2. Memiliki banyak desain
  3. Harga lebih competitif
  4. Lebih mudah dalam perawatan

Finishing HPL mudah dikerjakan karena untuk pengerjaannya sendiri dan bahan bakunya sendiri bisa dikatakan sudah setengah jadi. Secara garis besar pengerjaan finishing dengan HPL yang membuat rangka dari bahan multipleks kemudian memotong HPL sesuai dengan rangka setelah ukuran HPL dan rangka sama kemudian direkatkan dengan menggunakan lem.

HPL sendiri mempunyai banyak desain mulai dari motif kayu, pattern, warna duco dan lain sebagainya. Sedangan untuk permukaan HPL mempunyai 3 jenis permukaan yaitu texture, polos dan semi. Untuk harga HPL dengan motif teksture merupakan HPL yang paling mahal diantara polos dan semi.

HPL bisa dikatakan mempunyai harga yang kompetitif dibanding kayu solid apalagi kayu jati. HPL sangat mudah dalam perawatan, untuk merawat HPL kita hanya perlu membersihkanya dengan kain kering yang sudah dikasih air.

Kekurangan Finishing HPL

  1. Ketahanan
  2. Keterampilan

Secara ketahanan HPL mempunyai kekurangan diantarannya Bahan HPL bisa pecah akibat tertekuk atau terlipat. Dalam mengerjakan finishing HPL keterampilan tukang sangat berpengaruh dikarenakan perekat yang digunakan sangat berpengaruh terhadap hasil yang didapatkan semakin rekat maka semakin bagus pengerjaannya.

Itulah tadi sedikit gambaran mengenai Finishing HPL, semoga sahabat djati tidak salah dalam menentukan.

Bagikan Bacaan ini :

Jenis Finishing Pada Furniture 1

Finishing Cat dari segi maintenance, jelas lebih mudah. Pekerjaan dengan menggunakan lapisan juga lebih cepat. Tetapi lapisan juga memiliki keterbatasan.

Mari kita bahas, jenis-jenis finishing lapisan terlebih dahulu.

Berbagai jenis lapisan yang digunakan saat ini, yaitu : HPL, PVC Sheet, Veneer.

HPL
HPL memiliki berbagai macam corak dan warna. Mulai dari warna solid, metalik, motif kayu, hingga motif granit.
Untuk ukurannya sama dengan multiplek, yaitu 122 x 244 cm.
Untuk ketebalannya berkisar 0.7mm. Di pasaran ada banyak sekali merk HPL, diantaranya Taco, Artform, Violam, Grassmerino, AICA, Arborite, WilsonArt, Milano, Natural, dan lainnya.
Kami menggunakan Moco sebagai standar material yang kami gunakan di tempat kami.
Dari segi tampilan memang HPL tidak semewah finishing cat.

PVC Sheet
PVC sheet memiliki ukuran yang lebih tipis dibandingkan dengan HPL.
Karena lebih tipis PVC sheet kurang tahan terhadap panas. Sifatnya elastis.
biasa menggunakan PVC Sheet hanya untuk bagian finishing dalam furniture, dengan tujuan agar memiliki warna yang sama dengan pelapis diluarnya.

Veneer
Veneer memiliki serat kayu yang terlihat alami, karena memang terbuat dari serat kayu asli. Harga veneer sangat mahal. untuk hasil yang lebih maksimal biasanya setelah dikasih veneer kemudian di melamik.

Finishing cat, memang lebih mahal dibandingkan dengan lapisan, karena proses kerjanya yang cukup rumit dan memakan banyak waktu.
Dari segi maintenance, memang finishing cat memerlukan extra maintenance. Kelebihannya untuk bidang yang panjang, tidak terlihat sambungan.
Berbagai jenis Cat yang digunakan saat ini, yaitu : Duco, Melamik, Politur, NC Lacquer, PU (polyurethane), UV Lacquer, Waterbased Lacquer

Duco
Duco memiliki kelebihan seperti pilihan warna yang sangat banyak, khususnya untuk furniture anak-anak.
Tetapi, sayangnya harga duco cukup mahal karena proses pengerjaan yang agak lama dan cukup rumit.
Untuk pilihannya, bisa dibuat menjadi dua pilihan : glossy atau doff.

Melamik
Untuk pekerjaan finishing melamik harganya juga cukup mahal. Kelebihan melamik ini memberikan kesan mewah dan membuat permukaan halus. Melamik juga bisa di buat Glossy, Semi glossy dan doff.

Pelitur
Bahan dasar finishing ini adalah sirlak yang berupa bentuk serpih atau batangan dan kemudian dicairkan dengan thener. Anda juga bisa mendapatkannya dalam bentuk siap pakai (sudah dicampur dengan thener dalam proporsi yang tepat). Di sini thener bekerja sebagai pencair. Setelah diterapkan pada benda kerja, alkohol akan menguap. Pengaplikasiannya dengan cara membasahi kain (sebaiknya yang mengandung katun) dan memoleskannya berkala pada permukaan lapisan tipis layu sampai penyelesaian finishing pada permukaan kayu.
Semakin banyak polesan akan membuat lapisan semakin tebal.

Bagikan Bacaan ini :